Home Berita PPDB Online SMP Kota Tangerang Sudah Siap

PPDB Online SMP Kota Tangerang Sudah Siap

29

Dinas Pendidikan Kota Tangerang pada tahun ini menggelar Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) melalui sistem online untuk jenjang Sekolah Menengah Pertama (SMP) untuk kali kedua. Dalam waktu dekat ini jadwal pendaftaran pun mulai dibuka.

“Insya Allah kami sudah siap semuanya. Sudah mempersiapkannya dari jauh – jauh hari,” ujar Kadis Pendidikan Kota Tangerang Abduh saat dihubungi Tangerangonline.id, Kamis (29/6/2017).

Rapat koordinasi dengan Unit Pelayanan Teknis dan Kepala Sekolah di wilayah Tangerang juga sudah dilaksanakan guna menyukseskan PPDB online pertama kali ini.

Sedangkan jadwal simulasi PPDB SMP digelar pada 1 dan 2 Juli 2017.

Abduh menjelaskan pendaftaran yang sudah memiliki NIK dan PIN dapat mendaftar di website PPDB Mandiri, aplikasi android, atau operator sekolah. Pendaftar juga dapat memilih dua sekolah yang menunjukan prioritas.

Abduh menjelaskan, nantinya server akan memproses berdasarkan zonasi, nilai, umur, dan urutan pendaftar. Pendaftar akan diproses dan diseleksi serta dinyatakan diterima atau tidak diterimanya.

“Untuk jadwal PPDB secara resmi dilakukan melalui dua gelombang. Gelombang 1 pada tanggal 6,7,8 Juli 2017,” paparnya.

Sedangkan, lanjut Abduh, gelombang 2 pada tanggal 13 Juli 2017. Untuk hasilnya diumumkan gelombang 1 tanggal 10 Juli dan gelombang 2 yaitu 14 Juli.

“Kami dibantu oleh Dinas Kominfo dalam hal pengoperasian sistem. Hal ini dilakukan agar penerimaan sistem baru lebih transparan dan akuntabel,” ungkapnya.

Ia mengatakan, untuk menjaga agar pelaksanaannya lebih akuntabel pihaknya meminta didampingi oleh KPK.

“Karena selama ini disusupi dengan sistem titipan dan diharapkan dengan adanya online ini tidak ada seperti itu lagi,” pungkasnya.(Nji)


29 COMMENTS

  1. Anak PRT saya sudah daftar di sekolah SMPN.24 Pondok Bahar Kota Tangerang.
    Namanya Harum Wulandari tgl.lahir 3 Oktober 2005.
    Tidak lolos alasannya tidak cukup umur. Yg diterima lahiran 2004..hanya beda 2-3 bulan harusnya bisa diterima melalui TEST…apakah anak tsb sanggup atau tidak utk duduk di bangku SMP Negeri.
    Siapapun orangnya..hrs dipertimbangkan dengan bijaksana peraturan usia masuk sekolah SMP Negeri manapun…dengan cara di Test tsb.
    Semoga bermanfaat utk banyak orang.
    Terimakasih.

  2. Dengan sistem zonasi saya kira kurang efectif untuk anak berprestasi yang menginginkan sekolah favoritnya.trimakasih

    • Kalau pake zona yg luar kota atau pendatang yg mengikuti orantuanya kesini padahal sdnya negri tapi zona luar kota nem pun tinggi tapi was2 takut gk keterima .karena pake zona.tp menurut saya sih kembali sepertibdulu kita sekolah yg memakai tes.jd nem tinggi atau rendah setara.kecuali dia berpresitasi.

  3. Parah…..makin…tdk jelas….yg rumah deket,sama smp ga usah belajar ..mau nya jeblok juga ga usah kwatir di jamin masuk..mau nen 15.atau 17..dijamin masuk kalu rumahnya kk dan ktpnya,…

    • Ya betul sekali pak..nem 27 gak di terima nem 19 di terima.kasian anak belajar getol yg diterima malah anak yg gak belajar …umur tua rumah belakang kantin sekolah nen jeblok pasti di terima..oh sistim penerimaan model apa ini .sediiiih sediiiih.

      • Sedangkan nem anak saya 25 padahal penerimaan nem paling tinggi 24.tapi anak saya gk keterima karena xona luar kota berdomisili aja.tp yg nnya 19 diterima negri gimana sih.tp tuhan maha adil akhirnya anak sasekolah dismp terbuka yg menginduk di smp negri.gratis pula.siapa tau nanti anak saya masuk sma jalur prestaai.amin…..

  4. Tolong Di kembalikan seperti semula dg cara nem bukan berdasarkan umur dan jarak rumah kasian anak yg berprestasi , beruntung sekali anak yg bodoh tp dekat dg sekolah negri bisa masuk……

    • Menut saya juga bener.jd pakai dites aja kasian yg nemnya tinghi karena zona jauh gk keterima.sebenernya fasilitas negri bisa pakai semua orang padahal merka mati2an ya belajar biar n tinggi tp swdangkan daftar negri gk keterima yg nem rendah ketrtima.padahal harus nya lebih seleksi ya ama aturan .kadang masuk terendah berapa yg keterima lebih rendah sama nem yg ditetukan mentang2 zona dekat.kasian yg pinter.tolong pemerintah diperbaikin lg dong kasian jg yg pendatang dan betdomosili.nem tinggi gk keterima.

  5. Kasian anak anak yg punya usia lebih muda beda tgl saja sudah tidak di terima … berdasarkan wilayah kelurahan bagaimana yg berdomisili di kelurahan lain tidak ada sekolah smp negerinya pasti kalah pula dgn yg di wilayah kelurahan yg ada sekolahnya dari sistim nem yg sy liat dgn kepala sy sendiri dan sy tanyakan pd panitia di tempat sekolah yg di inginkan anak sy apa jawabannya. Dari petugas tsb.??? Nem tidak pengaruh pak yg penting zona wilayah dan umurnya tua. Buat apa ada ujian UN di adakan klo nem tidak di pakai. Bubarkan saja pak UN tu .masa nem tinggi tidak di terima sedangkan nem jeblok di terima model apa seperti begini ini karena hanya wilayah dan umur si anak lebih tua dan rumah si anak deket dgn sekolahan tsb.jgn di hancurkan pak kemampuan dan kepintaran si anak dgn sistim penerimaan midel ini…

    • setuju dengan komentar2 diatas,,,
      mungkin urutan yang idealnya
      zona prestasi /nem , umur , zona lokasi
      alasan : zona prestasi dan nem adalah sama2 prestasi juga yang harus diberi penghargaan kepada siswa yang telah berjuang untuk mendapatkan prestasi/nilai tsb.
      umur dan zonasi menurut saya itu sebaiknya opsi terakhir..

      kalau alasan zonasi di urutkan paling awal, sekolah yang kurang diminati akan sepi siswanya, ya itu menjadi tugas dari pihak sekolah tersebut untuk menjadikan sekolahnya termasuk yang favorit , seperti rekrut pengajar yang berkualitas baik dari sisi pola mengajar ataupun kemampuan mengajarnya , bentuk lingkungan yang nyaman untuk siswa belajar dan berkreatif..dan sebagainya
      dulu ketika saya diterima di sekolah pilihan (smp tahun 1992) yang disort berdasarkan nem itu merasa bangga dan bersemangat belajarnya di sekolah tsb karena nilai ujian saya di hargai disekolah tersebut..

      repot klo sistem ini mengakar..jangan2 nanti sistem pendaftaran/melamar kerja di pemda menggunakan sistem yg sama dgn sistem pendaftaran sekolah. gak usah pinter kerja yang penting zonasi deket (zona keluarga dan zona wilayah urutan lebih awal atau lebih parah lagi zona rupiah:astaghfirullah,,semoga hal itu tidak terjadi di wilayah tangerang yang tercinta ini)

      tapi sepertinya percuma komentar disini..ini website katanya resmi, tapi keluhan dan masukan tidak di tanggapi disini..
      mungkin harus ada kata2 yang bikin viral dulu seperti yang lagi booming di medsos belakangan ini..biar langsung dapat sorotan media lain..

    • Kalo menurut saya, kalo masuk SMP dan SMA, umur gak penting lagee, NEM tertinggi yg di prioritaskan, yg harus dilihat umur itu kalo masuk SD…

  6. Yang dicari adalah anak yang berprestasi.. bukan yang rumah nya dekat lokasi.. tolong dipertimbangkan.. kasihan keponakan saya ADINDA dr Perum Total Persada apbl tidak bs masuk skolah favoritny. Ortuny saat ini sdg jobless..

  7. Saya sangat prihatin atas pemerintah tangsel secara khusus Diknas kab dan pihak sekolah. Dengan membuat opini pendaftaran online bagi siswa sd, smp dan sma sedang Web Tangsel belum dapat di akses sd ahir pendaftaran 10 juli’17. Shg muncul ada apa nih…? Apakah ada permainan atau pungli di bidang pendidikan.

  8. Pak mau tanya ne kan kita udah dafrar ktrima di smp 17 tapi anak nya gk mau kjauhan terus anak mau ikut gel2 gimana cara nya agar bisa ikut sapa tau ada peluang masuk smpn yg lebih dekat

  9. Anak saya ga di terima di smp yang di tunjuk dari sekolah.pas hari H ..ga di terima karena ga sesuai domosili /kk..harusnya setiap sekolah udah bisa mmpertimbangkan sebelumnya dan dia lebih tau dgn kebijakan pemerintah yg skrg..jdi tdk mengecewakan orgtua murid..

    • Mending sekarang sekolah disuasta aj .kalau nem nya tinggi atau diberprestasi jg ada keringan biaya kok.tp trgantu swkolahnya sih.tp banyk sih ug uda menerapkan kaya gitu disekolah suasta.

  10. Saya kecewa,nem anak saya memang tidak terlalu tinggi hanya 223,tetapi karena skor wilayah hanya 2/zonasi,anak saya tidak mendapat kesempatan masuk SMP negeri.Sementara anak yang memiliki nem dibawah dari anak saya bisa masuk SMP Negeri,karena mendapat skor wilayah yang tinggi.KK saya di daerah Wisma Harapan,Kel. Gembor Kec.Periuk.Bagaimana kami bisa mendapatkan kesempatan sekolah yang bisa mendapat skor wilayah yang tinggi? Terimakasih

    • Mening gk usah ada ujian kalau yg rendah nemnya diterima smp negri kasian yg udah belajar bener bener meraih nem tinggi tp hk keterima di negri kendala zona luar.aku kescewa sama pendidikan sekarng gk bermutu.yg berprestasi karena zona luar dibuang hegitu aj.mending apus tu ujian .tetima aja yg deker sekolah negri aj .gk ush ada daftaran onlain.percuma.sekarang yg sekolah diswasta anaknya pinter2 loh dibanding negri .kecewa

      • Apalagi nem anak saya 25.6 aj gk keterima kok yg nem 19/20 diterima .mau dibawa kemana ya anak yg bener3 belajr maknya banyak anak yg prustasi.terus yg deket smpn pada mls belajr yg oenting lulus gk mentingin nem udah pasti keterima kok.jd negeri ini bnyak orng yg pinter keblinger karena yg pinter bener mau sekolah aj susah atau dipersulit

  11. Pinter dan bodoh tdak ada beda y……klu anak2 klian mrsa pintar g usah repot2 untuk skolah…karna dah pnter kan…..domiseili tuh pnting tuk mnjga keselamatan ank2 kta…tlong hargai peraturan pemerintah

    • Ini orang asal jepalak mentang3 anaknya NEM 13 diterima di sekolah negeri dan satu kelurahan wajar nte broo. Beruntung kasihan yang lain

    • Tapi kan anak yg nem rendah diterima yg nemnya tinggi gk karena cuma zona jau gimana sih.kan semua orang pengin anak sekolah.gk dapet begri gk apa2 tp yg jujur dong dan konsisten.mungkin anak situ zona deket nem rendah jd ngomong gitu.kasian yg nem tinggi belajar dengan bener.

  12. Kalau Isi otak ga jadi prioritas utama …mau kalian bawa kemana negara INI…shit…kalau kumpulan orang bodoh JD pemimpin bisa di bayangkan masa depannya

    • Bener juga mending aturan yg dulu mau nem tinggi atau rendah harusnya dites jd tsu yg pinter bener apa waktu ujian nyontek temen.gkbusah pake zona.majanya sekarng banyk yg korupsi.karena aturan kaya gini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here