Home Berita Dua Bulan Kabur dari Cisoka, Tersangka Pengeroyokan Dibekuk Polisi

Dua Bulan Kabur dari Cisoka, Tersangka Pengeroyokan Dibekuk Polisi

0
SHARE

Setelah dua bulan kabur, EM (46) warga Kampung Jeunjing, Kecamatan Cisoka akhirnya diciduk polisi, Senin (16/4/2018). Tersangka pengeroyokan terhadap seorang bernama Putra Jaya ini diciduk tim Satreskrim Polresta Tangerang di salah satu kuburan kramat di Tamiang, Kresek, Kabupaten Tangerang.

Informasi yang dihimpun wartawan, EM ditangkap sekira pukul 22.30 WIB. Saat itu tim Satreskrim yang sudah mengintai, mendapati tersangka tengah duduk santai di Kampung Tamiang. Saat ditangkap, tersanka EM tidak melakukan perlawanan.

Tim kemudian menggelandang tersangka ke Mapolresta Tangerang untuk dilakukan penyidikan dan pemeriksaan lebih lanjut. Hingga sore tadi, tersangka masih menjalani pemeriksaan di ruang Jatanras Maporesta Tangerang.

“Terhadap pelaku akan kami proses sesuai hukum yang berlaku. Dan tersangka akan langsung kami lakukan penahanan,” ujar Kompol Wiwin Setiawan, Kasat Reskrim Polresta Tangerang, kepada wartawan.

Selain menangkap tersagka EM, saat ini tim Satreksrim Polresta Tangerang juga masih melakukan pengembangan. Polisi masih mengejar beberapa tersangka lainnya yang saat ini sudah diketahui identitasnya.

“Saat ini kami masih melakukan pengembangan untuk melakukan penangkapan tersangka lainnya,” ungkap Kompol Wiwin.

Untuk diketahui, kasus ini bermula pada 16 Februari 2018 lalu. Korban atas nama Putra Jaya bertemu tersangka di Kampung Leungsir RT 01/01 Desa Munjul, Kecamatan Solear, Kabupaten Tangerang. Kedatangan korban untuk menemani rekannya yang akan membuat perjanjian jual beli rumah senilai Rp 450 juta, namun tersangka berbelit-belit dengan berbagai alasan.

Saat itu korban mecoba menengahi untuk membuat perjanjian jual beli rumah antara tersangka dengan pemilik rumah, akan tetapi tersangka malah tersinggung dan naik pitam bahkan menurut korban sempat mengancam akan menyiram korban dengan air panas.

“Tersangka yang tersinggung langsung memukul saya dan menendang. Tak sampai disitu saja, sejumlah orang yang sebelumnya sudah disiapkan turut membantu memukul dan menendang bahkan menginjak-injak saya secara beramai-ramai,” ujar Putra. (eps/ed)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here