Home Bandara Pergerakan Penumpang pada Angkutan Lebaran 2022 di Bandara Soetta Diperkirakan Mencapai 2,29...

Pergerakan Penumpang pada Angkutan Lebaran 2022 di Bandara Soetta Diperkirakan Mencapai 2,29 Juta Orang

0
foto: Calon penumpang pesawat antre di check-in counter Terminal 3 Bandara Internasional Soekarno-Hatta. (tangerangonline.id)

PT Angkasa Pura II memperkirakan jumlah pemudik melalui 20 bandara yang dikelola perseroan mencapai 3,42 juta penumpang pada periode 22 April – 13 Mei 2022.

Khusus Bandara Soekarno-Hatta (Soetta) yang merupakan bandara terbesar dan tersibuk di Indonesia, jumlah pemudik diperkirakan sebanyak 2,29 juta penumpang pesawat.

Adapun puncak arus mudik diprediksi terjadi pada 30 April 2022 dengan jumlah pemudik mencapai 169.781 penumpang pesawat.

Sementara itu, puncak arus balik pada 8 Mei 2022 dengan jumlah pemudik diperkirakan 199.857 penumpang pesawat.

President Director PT Angkasa Pura II Muhammad Awaluddin mengatakan, pergerakan pemudik di bandara AP II pada Angkutan Lebaran 2022 ini sudah hampir mendekati pergerakan pemudik pada Angkutan Lebaran 2019.

“Jumlah pemudik pada 2022 ini diperkirakan sudah sekitar 87% dari jumlah pemudik pada 2019 atau saat belum adanya pandemi,” katanya, Selasa (19/4/2022).

Lebih lanjut, Awaluddin mengatakan Angkasa Pura II telah melakukan sejumlah persiapan guna memastikan kelancaran Angkutan Lebaran 2022 di 20 bandara.

“AP II berkoordinasi dengan seluruh stakeholder, termasuk dengan Kementerian Perhubungan, Kementerian BUMN, dan InJourney Holding di mana AP II adalah anggota dari holding tersebut.”

“Seluruh stakeholder di bandara AP II juga telah melakukan assesement terkait proses, SDM dan sumber daya lainnya guna memastikan dapat melayani para pemudik dengan baik,” jelasnya.

Awaluddin menuturkan, AP II memulai periode Angkutan Lebaran pada 22 April, atau lebih cepat tiga hari dari dimulainya periode Angkutan Lebaran nasional yakni pada 25 April guna dapat mengantisipasi dengan baik peningkatan penumpang pesawat.

Selain itu, personel gabungan yang disiapkan mencapai 5.500 orang terdiri dari Airport Rescue & Fire Fighting, Apron Movement Control, Aviation Security, BKO TNI dan Polri, Customer Service, Terminal Inspection Services, Airport Operation Control, Medical Service dan lain sebagainya. (Rmt)