Home Bandara Bandara Soetta Kirim Personel Airport Rescue & Fire Fighting Bantu Operasi SAR...

Bandara Soetta Kirim Personel Airport Rescue & Fire Fighting Bantu Operasi SAR Sriwijaya SJ 182

0

Sejumlah personel Divisi Airport Rescue & Fire Fighting (ARFF) Bandara Soekarno-Hatta (Soetta) ditugaskan untuk turut terlibat dalam operasi SAR Sriwijaya Air SJ 182 yang jatuh di perairan Kepulauan Seribu pada Sabtu (9/1/2021) lalu.

VP of Corporate Communication PT Angkasa Pura II Yado Yarismano menuturkan, personel ARFF tersebut bertugas mendukung operasi di Pelabuhan Tanjung Priok.

“Personel ARFF yang terlibat dalam operasi SAR Sriwijaya SJ 182 memiliki keahlian sebagai Building Prevention Officer dan Aircraft Rescue & Fire Fighter. Mereka ditugaskan mendukung Tim Basarnas di Posko Operasi SAR Pelabuhan Tanjung Priok dan di atas kapal, tidak melakukan penyelaman karena mereka tidak memiliki lisensi untuk itu,” kata Yado, Kamis (14/1/2021).

Yado mengatakan bahwa tidak ada batas waktu bagi personel ARFF untuk turut terlibat di operasi SAR ini.

“Sepanjang personel dibutuhkan, maka akan ditugaskan di Posko Operasi SAR Pelabuhan Tanjung Priok. Sejakan dengan itu, Divisi ARFF Bandara Soekarno-Hatta melakukan pengaturan personel agar tetap dapat memenuhi standar kesiapan dan kesigapan dalam menjaga aspek keselamatan penerbangan khsususnya di bandara,” ujar Yado.

“Jumlah personel yang terlibat di operasi SAR Sriwijaya SJ 182 disesuaikan dengan kebutuhan di lapangan. Misalnya sejak minggu lalu bertugas 6 personel, di mana kemudian jumlah personel bisa berkurang dan bertambah sesuai kebutuhan Tim Basarnas,” tambahnya.

Untuk diketahui, ARFF Bandaran Soetta merupakan salah satu divisi ARFF terbaik di Indonesia. Tugas utama ARFF adalah melakukan penanggulangan keadaan darurat baik di sisi udara (air side) dan di sisi darat (land side) di bandara sesuai standar yang ditetapkan regulator.

Minimal satu kali dalam setahun, Divisi ARFF di seluruh bandara PT Angkasa Pura II mengasah kemampuan dan skill lewat Airport Emergencey Exercise yang merupakan simulai penanganan keadaan darurat.

Adapun sejak tahun lalu PT Angkasa Pura II meningkatkan program pelatihan berbasis teknologi Virtual Reality (VR).

“Teknologi VR untuk pelatihan ini sangat relevan dalam situasi seperti sekarang. Di tengah pandemi ini bukan berarti proses pelatihan dan belajar berhenti bagi personel ARFF, justru seharusnya bisa lebih intens dengan menggunakan teknologi salah satunya adalah teknologi VR,” ujar Yado.

Pada pelatihan berbasis teknologi VR ini, personel ARFF berlatih dengan menggunakan modul Fire Emergency Response sebagai simulasi dalam menangani keadaan darurat di sisi udara Bandara Soekarno-Hatta. (Rmt)