Beranda Berita Menhan Ingin Mahasiswa Jadi Pemimpin Masa Depan Yang Baik

Menhan Ingin Mahasiswa Jadi Pemimpin Masa Depan Yang Baik

0

Menteri Pertahanan (Menhan) Republik Indonesia (RI) Jenderal TNI (Purn) Riamizard Ryacudu menginginkan mahasiswa mampu menjadi pemimpin yang baik dibmasa depan, sehingga mampu mengarahkan bangsa Indonesia kearah yang lebih baik serta lebih positif dam berdaya saing internasional.

Demikian disampaikan Jenderal TNI (Purn) Riamizard Ryacudu saat berlangsung pidato dan kuliah Kebangsaan tokoh Nasional dalam rangka OPAK (Orientasi Pengenalan Akademik Kemahasiswaan) mahasiswa baru tahun 2017 yang diikuti 7500 mahasiswa baru di lapangan kampus I UIN Jakarta, Jl Ir H Juanda, No. 95, Cempaka putih, Ciputat Timur, Kota Tangsel, Selasa (22/8/2017).

“Mahasiswa adalah pelajar terpilih yang berprestasi. 15 – 20 tahun mendatang negara ini adalah milik kalian semua, semoga, kalian akan menjadi pemimpin yang amanah karena telah dilatih dan memiliki ilmu pengetahuan serta moral yang baik. Saya ingin berpesan agar dapat menjadi masa depan yang unggul, berprestasi, memiliki integritas, dan dapat mengembangkan bangsa Indonesia,” katanya.

Ia menjelaskan, di Era globalisasi saat ini merupakan persaingan karena modernisasi suatu bangsa-bangsa dibidang sosial, politik dan teknologi.
Kita sangat penting merevitalisasi Pancasila untuk memantapkan dan pentingnya jatidiri bangsa.

“Suka tidak suka dengan ke-egoisan Israel, namun ada hal yang harus kita petik dari Israel yaitu kekuatan bela negaranya. Peran umat Islam dalam merebut kemerdekaan dimulai dengan adanya Budi Utomo dan Sumpah Pemuda. Kita adalah ahli waris yg sah dr tanah air tercinta ini, maka di DNA kita sudah ditanamkan bela negara,” katanya.

Ia menjelaskan Islam sangat mendukung bela negara karena tidak bertentangan dengan sunah, adapun unsur-unsur bela negara yaitu, Kesatuan dan persatuan, Keturunan dan Cinta tanah air. Sehingga Kesadaran membela negara merupakan sebuah kewajiban yang btidak dpt ditawar-tawar lagi untuk menjadikan bangsa yang bermartabat.

“Leluhur kita telah mewariskan ideologi negara kita yaitu Pancasila, maka itu kita sebagai penerus bangsa harus bersyukur dan melaksanakan bela negara,” ungkapnya.

Diungkapkannya, siapa lagi yang akan membela negara kalau bukan kita semua, ini yang harus kita pahami. Wujud dari bela negara yaitu mencintai tanah airnya, bangga terhadap bangsanya, rela berkorban untuk bangsanya dan menjaga idiologi Pancasila.

“Saya sebagai Menteri Pertahanan RI yg mungkin dibenak kalian berpikir adalah menteri yang menyiapkan senjata untuk berperang. Alhamdulillah 50 tahun lebih negara di Asean tidak pernah berperang antar negara. Hal yang dapat diselesaikan dengan baik kita selesaikan dengan baik tanpa harus berperang,” paparnya.

Ia juga berpesan untuk para calon mahasiswa UIN Syarif Hidayatullah Jakarta tentang empat etika kepemimpinan yang harus diterapkan dan ditanamkan sebagai seorang pemimpin yang baik dan mampu pengarahkan bangsa Indonesia ke arah lebih baik.

“Dimana pemimpin harus arif dan bijaksana, menjadi Pemimpin yang pandai merasa, dan mingkatkan kompetensi dan kapasitas tinggi dalam mewujudkan bela negara yang kuat, serta memiliki Prinsip agama Islam Lakum dinukum walliyadin, Bagiku agamaku, bagimu agamamu,” tukasnya.

Ditempat yang sama Prof. Dr Dede Rosyada MA selaku Rektor UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, mengatakan Selamat datang kepada mahasiswa mahasiswi baru angkatan tahun 2017 – 2018 dan kalian mulai hari ini telah resmi dan sah menjadi mahasiswa di Kampus UIN Syarifhidayatullah Jakarta, hal ini juga disampaikan kepada Menhan.

“Setelah melaksanakan kompetisi dari seratus ribu calon peserta yang ikut daftar dan kalian kalian semuanya adalah penerus bangsa untuk itu belajarnya yang sungguh sungguh dan nikmatilah fasilitas di kampus UIN Jakarta,” terangnya.

Adapun pidato kebangsaan ini turut dihadiri Prof. Dr. Dede Rosyada MA selaku Rektor UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Brigjen Totok selaku Kapuskom Publik, Kolonel Soni Erot Staf kusus Menhan, Kolonel Laut Yos Sumiarsa Kabag dukmen, Kompol Tatang Syarif Kapolsek Ciputat, Kapten Inf. Ober Purba 06/Cpt, Para wakil rektor UIN Jakarta, Para dekan Fakultas UIN Jakarta dan Panitia pelaksana Prof. Dr. Yusron Razak MA selaku Wakil rektor III bid. Kemahasiswaan.(Arf)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini